Pacuan Kuda sebagai bagian dari Judi Olahraga

Latar Belakang Balap Kuda

Balap kuda telah menjadi olahraga populer selama ribuan tahun dan dinikmati oleh orang Yunani dan Romawi kuno. Itu dipopulerkan di Eropa barat ketika ksatria yang kembali dari Perang Salib membawa kembali kuda jantan Arab yang cepat. Kuda-kuda ini dibesarkan dengan kuda Inggris yang kokoh untuk menghasilkan garis kuda baru yang sekarang dikenal sebagai Thoroughbreds. Thoroughbred adalah kuda ramping tinggi dengan kaki ramping panjang. Mereka terkenal karena kecepatan dan keanggunan mereka saat berlari.

Balapan Balap

Balapan yang sangat teliti menjadi sangat populer di kalangan bangsawan dan keluarga kerajaan Inggris, sehingga mendapat julukan “Olahraga Raja”. Olahraga itu ditransplantasikan ke Amerika selama masa kolonial. Menurut Jockey Club, pacuan kuda Thoroughbred terjadi di Long Island, New York, pada tahun 1665. Namun, munculnya balap Thoroughbred terorganisir disebabkan oleh Gubernur Samuel Ogle dari Maryland, yang mengadakan perlombaan “antara kuda-kuda jagoan dalam gaya Inggris “di Annapolis, Maryland, pada 1745. The Annapolis Jockey Club, yang mensponsori perlombaan, kemudian menjadi Maryland Jockey Club. Di antara anggota awalnya adalah George Washington dan Thomas Jefferson.

Pemuliaan ras asli di Maryland dan Virginia hingga Perang Sipil (1861-1865), ketika banyak operasi dipindahkan ke Kentucky. Balap balap telah menjadi populer di seluruh pertanian Selatan pada saat itu. Pada tahun 1863 pacuan kuda Saratoga dibuka di New York utara. Ini dianggap sebagai jalur datar Thoroughbred tertua di negara ini. (Lintasan datar adalah trek tanpa rintangan atau rintangan lain bagi kuda balap untuk melompati.) Jockey Club, badan pengelola balap kuda Thoroughbred, didirikan pada tahun 1894.

Balap kuda tetap populer di Amerika Serikat sampai tahun 1940-an, ketika sangat dibatasi selama Perang Dunia II (1939-45). Dekade setelah perang melihat penurunan tajam dalam popularitas pacuan kuda. Tiga alasan umum disebutkan:
• Persaingan dari tempat hiburan dan kegiatan rekreasi lainnya, seperti taman hiburan, pusat perbelanjaan, dan televisi, meningkat.
• Industri balap kuda menghindari liputan televisi tentang ras selama 1960-an karena khawatir itu akan menjauhkan orang dari trek. (Ini sekarang dilihat sebagai kegagalan untuk mengambil keuntungan dari alat pemasaran utama.)
• Persaingan memperebutkan uang perjudian dari lotere dan kasino negara terjadi saat tempat-tempat itu disahkan.

Meskipun jumlah hadirin menurun, jumlah uang yang dipertaruhkan untuk pacuan kuda sebenarnya telah meningkat selama dekade terakhir. Lebih dari 87% dari jumlah taruhan selama tahun 2003 ada di fasilitas OTB. Persentase OTB telah meningkat secara dramatis sejak 1996. Analis percaya bahwa kehadiran di balap langsung akan terus menurun popularitasnya karena semakin banyak peluang OTB, termasuk situs judi online.

Jalur Pacuan kuda dan Balapan

Ada sekitar sembilan puluh pacuan kuda ras asli di seluruh negeri. Beberapa pacuan kuda hanya dibuka musiman, sementara yang beriklim hangat buka sepanjang tahun. Racetracks bervariasi dalam ukuran dan kepemilikan; beberapa dimiliki pemerintah dan beberapa dimiliki oleh perusahaan swasta dan publik. Majalah Fortune melaporkan pada Oktober 2001 bahwa sebagian besar bisnis taruhan yang terkait dengan pacuan kuda Thoroughbred di Amerika Serikat dikendalikan oleh sekelompok pemain yang relatif kecil. Dua perusahaan publik, Churchill Downs dan Magna Entertainment, menyumbang sekitar 50% dari bisnis, sementara 22% lainnya dikaitkan dengan Asosiasi Balap New York dan Perusahaan Taruhan Off-Track Kota New York (NYCOTB). New York Racing Association adalah kelompok nirlaba yang mengendalikan arena pacuan kuda Belmont, Saratoga, dan Aqueduct. Analis memperkirakan bahwa industri akan terus mengalami konsolidasi, dengan perusahaan mengambil alih sebagian besar bisnis. Pada Mei 2004, ketua Magna Entertainment mengumumkan pada rapat pemegang saham bahwa perusahaan berharap untuk membeli Churchill Downs, Inc., sebelum akhir dekade ini.

Tiga ras Thoroughbred paling bergengsi di Amerika Serikat adalah Kentucky Derby di jalur Churchill Downs di Kentucky, Preakness Stakes di Pimlico di Maryland, dan Taruhan Belmont di Belmont Park di New York. Balapan diadakan selama periode lima minggu selama Mei dan Juni setiap tahun. Seekor kuda yang memenangkan ketiga balapan dalam satu tahun dikatakan telah memenangkan “Triple Crown.” Hanya sebelas kuda yang pernah menangkap Triple Crown — paling baru, seekor kuda bernama Affirmed pada 1978.

Menurut Jockey Club, ada 53.503 pacuan kuda Thoroughbred dalam total tiga puluh tujuh negara bagian selama 2003. California menjadi tuan rumah acara terbanyak, dengan 5.126 balapan, diikuti oleh Virginia Barat (4.520), Pennsylvania (3.851), Florida (3.806) , dan New York (3,704). Total dompet kotor berjumlah lebih dari $ 1 miliar. Dompet kotor adalah jumlah yang diberikan kepada pemilik kuda pacuan pemenang. Balap kuda California memiliki dompet kotor tertinggi hampir $ 189 juta. New York ($ 131 juta), Florida ($ 85 juta), Kentucky ($ 80 juta), dan Illinois ($ 75 juta) melengkapi lima negara bagian dompet tertinggi. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 8.3, jumlah ras Thoroughbred yang diadakan setiap tahun secara umum terus menurun sejak awal 1990-an.

Pacuan kuda Non-ras

Meskipun pacuan kuda Thoroughbred adalah jenis pacuan kuda paling populer di Amerika Serikat, jenis pacuan kuda lainnya terlibat dalam taruhan pari-mutuel, balap harness terutama dan balap seperempat kuda dan kuda-kuda Arab.

Dalam pacuan kuda, kuda berlari atau berlari bukannya berlari kencang. Mereka harus dilatih khusus untuk menjalankan balapan dengan cara ini. Biasanya, kuda itu menarik di belakangnya sebuah gerobak roda dua yang dikenal sebagai merajuk, membawa seorang joki yang mengendalikan kendali. Terkadang joki itu duduk di atas kuda bukannya merajuk. Balap Harness dilakukan oleh jenis kuda yang disebut standardbred, yang lebih pendek, lebih berotot, dan lebih panjang di tubuhnya daripada Thoroughbred. Pada tahun 1879, Asosiasi Nasional Peternak Kuda Berlari di Amerika membentuk daftar resmi untuk kuda-kuda beternak standar. Sementara kuda Thoroughbred adalah favorit masyarakat tinggi, balap standardbred menjadi populer di kalangan rakyat biasa. Saat ini, ada sekitar tiga puluh pacuan kuda harness berlisensi di seluruh negara tempat taruhan pari-mutuel berlangsung. Balapan Harness juga dilakukan di pekan raya dan pameran.

Kuda Perempat

Jenis kuda ketiga yang dikenal untuk balap adalah kuda kuartal, dinamakan demikian karena kecepatan tinggi jaraknya kurang dari seperempat mil. Mereka awalnya dibesarkan oleh penjajah Amerika untuk menjadi pekerja keras dan atletis. Ada hampir empat puluh seperempat pacuan kuda di seluruh negeri.

Kuda Arab

Kuda Arab dianggap sebagai satu-satunya kuda ras murni yang ada di sirkuit balap, karena mereka belum dicampur dengan ras lain. Balap kuda Arab dilakukan di sekitar lima belas trek di Amerika Serikat.

Taruhan

Kumpulan taruhan untuk pacuan kuda tertentu bergantung pada seberapa banyak yang dipertaruhkan oleh petaruh pada perlombaan itu. Setiap taruhan memengaruhi peluang. Semakin banyak uang yang bertaruh pada kuda, semakin rendah peluang kuda itu dan potensi hasilnya. Pembayaran untuk tiket yang menang ditentukan oleh jumlah uang taruhan pada pemenang sehubungan dengan taruhan itu pada semua kuda lain dalam perlombaan tertentu.

Pertama, takeout dikurangi dari kumpulan taruhan. Uang ini digunakan untuk melacak pengeluaran, pajak, dan dompet. Sebagian besar negara bagian juga mensyaratkan bahwa sebagian dari pengambilan dibawa ke Breeder Funds untuk mendorong peternakan kuda dan kesehatan di negara bagian. Sebagai contoh, Gambar 8.4 menunjukkan perincian dari setiap dolar takeout di California. (Catatan: Dalam grafik ini, “takeout negara bagian lain” mengacu pada uang yang digunakan untuk membayar biaya taruhan antar negara untuk fasilitas taruhan di luar California yang bertaruh pada balapan California.) Setelah takeout dan kerusakan dikurangi dari kumpulan taruhan, sisa uang dibagi dengan jumlah petaruh untuk menentukan hasil, atau pengembalian, pada setiap taruhan.

Peluang pada kuda tertentu yang memenangkan tempat pertama, kedua, atau ketiga diperkirakan pada pagi hari perlombaan dan kemudian terus-menerus dihitung ulang oleh komputer selama periode taruhan prerace. Peluang diposting pada tampilan yang disebut papan tote dan di layar televisi di seluruh area taruhan. Papan jinjing juga menghitung jumlah total yang dibayarkan ke masing-masing kelompok. Petaruh bisa bertaruh bahwa kuda tertentu akan menang (masuk pertama), tempat (datang pertama atau kedua), atau menunjukkan (datang pertama, kedua, atau ketiga). Imbalan untuk menang lebih tinggi daripada imbalan untuk tempat atau pertunjukan, karena dua kelompok terakhir harus dibagi lebih banyak cara. Misalnya, kumpulan pertunjukan harus dibagi antara semua petaruh yang memilih menang, tempat, atau pertunjukan.

Bertaruh pada pacuan kuda dianggap lebih sebagai permainan keterampilan daripada permainan kesempatan. Bandar judi online atau petaruh balap profesional menghabiskan banyak waktu untuk pengamatan dan mempelajari masing-masing kuda dan mempertimbangkan pengalaman balapan sebelumnya ketika mereka membuat pilihan mereka. Ini memberi mereka beberapa keuntungan daripada petaruh yang memilih kuda berdasarkan kemauan — karena mereka suka namanya, misalnya. Meskipun petaruh tidak bermain langsung melawan satu sama lain, tingkat keterampilan petaruh individu tidak mempengaruhi petaruh lainnya. Ini karena peluang pembayaran dalam pacuan kuda disesuaikan berdasarkan taruhan para penjudi.

Pusat Ketergantungan dan Kesehatan Mental (CAMH) di Toronto, Kanada, menerbitkan jurnal elektronik tentang masalah perjudian yang disebut eJournal. Pada bulan Oktober 2001 jurnal menganalisis aspek-aspek penting dari bermain permainan keterampilan dalam sebuah artikel berjudul “Pengaruh Para Penjudi yang Terampil terhadap Keberhasilan Para Penjudi yang Kurang Terampil.” Artikel itu mencatat bahwa tepi rumah di arena pacuan kuda setidaknya 17%, dan bahkan lebih tinggi untuk taruhan seperti eksak, di mana petaruh harus memilih dua kuda finis teratas dalam perlombaan di tempat yang tepat untuk menang.

Namun, penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa ada beberapa petaruh ahli yang menghasilkan uang dari taruhan mereka secara konsisten. Dengan asumsi bahwa 10% petaruh mencapai pengembalian positif 1% berarti bahwa rata-rata di antara pemain yang tersisa harus sekitar −19%, kerugian besar, untuk memperhitungkan laba 1% itu. Mempertimbangkan keuntungan 17%, para peneliti menyimpulkan bahwa “jumlah keterampilan yang adil” akan diperlukan untuk mencapai pengembalian 10%, dan bahwa bahkan petaruh kuda yang sangat terampil pun bisa kehilangan uang. Perkiraan akhir artikel ini adalah bahwa hanya 1-2% petaruh pacuan kuda yang benar-benar menghasilkan uang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!